Sergai-Tebing Tinggi

KOTA TEBING TINGGI MENERIMA PENGHARGAAN TPID TELADAN 

Tebingtinggi | Mitra Simalungun – Walikota Tebing Tinggi ir H. Umar Zunaidi Hasibuan MM. di Wakili Sekretaris Daerah Kota Tebing Tinggi Marapusuk Siregar, Memerima Penghargaan ,di serahkan langsung oleh Gubernur Sumutra Utara  H. Edy Rahmayadi, di Sudirman Grand Ballroom polonia Hotel Medan (7/10).

Gubernur Sumatera Utara H Edy Rahmayadi mengibaratkan menjaga laju inflasi seperti mengendalikan tensi darah di tubuh manusia. Sehingga dirinya meminta seluruh pihak bisa menggeluti persoalan harga komoditi tertentu, khususnya cabai merah, bawang, daging ayam dan lainnya.

“Saya ingatkan soal inflasi, khususnya di kabupaten/kota. Itu seperti pengukur tensi. Tidak bisa tinggi, tak bisa juga terlalu rendah,” ujar Gubernur membuka Rapat Koordinasi (Rakor) Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) se-Sumut sekaligus pemberian penghargaan TPID Award kepada kabupaten/kota.

Kegiatan dengan tema ‘Sinergitas Informasi dan Upaya Peningkatan Produktivitas Pangan Serta Kerja Sama Perdagangan Antar Daerah di Sumut’ ini, dihadiri Kepala BI Sumut Wiwiek Sisto Widayat, Kepala BPS Sumut Syech Suhaimi, Kepala Kantor KPPU Sumut Ramli Simanjuntak, Kabulog Divre Sumut Basirun, sejumlah Kepala Daerah dan pimpinan OPD Sumut terkait.

Dalam sambutannya, Gubernur juga mengingatkan bahwa persoalan inflasi tidak bisa dipisahkan dari urusan pangan rakyat. Sehingga seluruh pihak berkewajiban memikirkan dan mengurusi persoalan masyarakat. Bahkan komoditi seperti cabai merah, bawang merah, bawang putih, minyak goreng, daging ayam dan lainnya yang sempat dikeluhkan masyarakat maupun para pedagang.

“Kenapa saya mau bicara cabai merah, karena ini sempat membuat kita naik tensi. Makanya kenapa kita bergelut soal ini. Karena itu juga saya ingin bertemu importir, bagaimana penjelasan mereka,” kata Edy.

Sementara Kepala Perwakilan BI Sumut, Wiwiek Siswo Widayat menyampaikan bahwa tekaan inflasi masih memungkinkan muncul di November 2019. Sebab kebutuhan pangan yang terus ada, rentan menyumbang inflasi yang besar di tahun ini. Untuk Sumut, selain cabai merah yang tertinggi, ada juga komoditi pangan lain yang juga mempengaruhi.

“Kalau amannya, seperti cabai merah tidak boleh melebihi Rp42ribu. Sehingga kalau bisa dikendalikan, inflasi kita bisa 4 persen.,” sebutnya.

Dijelaskannya lagi, produksi cabai dan komoditi pangan lainnya, harus didata dengan baik. Sehingga bisa diproyeksikan dan diantisipasi. Sebab selama tidak ada  data valid sebagai dasar analisis, tidak akan dapat diproyeksikan bagaimana langkah ke depan, khususnya menghadapi berbagai momentum seperti hari besar keagamaan.

“Selama tidak ada itu (data), kita akan sulit mengantisipasi inflasi,” katanya.

Disampaikan Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Sumut Syech Suhaimi menyebutkan bahwa secara kumulatif pada tahun ini hingga Agustus, laju inflasi kumulatif berdasarkan indeks harga konsumen (IHK) se-Sumut mencapai 5,40 persen atau melebihi sasaran 4,50 persen. Dengan rincian untuk IHK Sibolga 4,96 persen, Pematang Siantar 2,49 persen, Medan 5,90 persen dan Padang Sidempuan 2,95 persen.

Kegiatan tersebut, juga diisi pemberian penghargaan ‘TPID Award’ kepada sejumlah daerah seperti Kota Sibolga (TPID Terbaik Kota IHK), TPID Berprestasi seperti Karo, Pematang Siantar, Taput dan Padang Sidempuan. Serta TPID Teladan yakni Deli Serdang, Tebing Tinggi dan Medan.

Usai pembukaan, acara dilanjutkan dengan diskusi bersama TPID kabupaten/kota terkait upaya mengantisipasi laju inflasi daerah.

Menurut kabag adm perekononian dan pembangunan kota tebing tinggi ini adalah kali kedua Pemko Tebing Tinggi memperoleh TPID Award Teladan dari Pemprovsu yakni tahun 2018 dan 2019.|| Rey.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top