Batu Bara-Asahan

Bacok Istri Sampai Tewas, Pelaku Minum Racun

Batubara | Mitra SimalungunZulkifli (58), warga Dusun 2 (dua) Desa Aras, Kecamatan Air Putih, Kabupaten Batubara ini terpaksa harus mempertanggung jawabkan perbuatannya, sebab ia telah menjadi penyebab tewasnya Rosmawati (41) yang tak lain adalah merupakan istrinya sendiri.

Photo : Korban pembacokan (***).

Korban Rosmawati ditemukan di rumahnya dalam keadaan tragis serta meregang nyawa dan bersimbah darah usai dianiaya pelaku dengan menggunakan parang yang sengaja ia ambil dari dalam tas nya, pada Jum’at (26/4/2019), sekira pukul 03.30 WIB.

Kebenaran Informasi tentang peristiwa penganiayaan yang disertai pembunuhan ini, dihimpun berdasarkan laporan WA yang dibagikan oleh Komandan Rayon Militer (Danramil) 02 Air Putih, Kapten Inf JR Sinaga kepada salah seorang awak media ini.

Dalam pesan WhatsApp yang dikirim oleh Danramil 02/ Air Putih tersebut, dituliskan bahwa peristiwa penganiayaan berat atau pembunuhan tersebut berawal dari cekcok antara pelaku selaku suami dengan korban yakni istrinya sendiri pada pukul 02.00 WIB.

Disebutkan pula bahwa motif pembunuhan dilakukan pelaku atas dasar perasaan cemburu, sebab ia sempat meminta agar korban mau melakukan hubungan suami istri dengannya alias minta “Jatah”.

Sedang sesuai rencana sesudah 10 hari pelaku berada di desa Aras, ia pun bermaksud hendak berangkat balik ke Dumai tempat ia merantau.

Oleh sebab itu pelaku bermaksud meminta “Jatah”, namun pada saat itu korban menolak ajakan pelaku, hingga kemudian pelaku kalap dan secara membabi buta membacok korban. Akibat bacokan Zulkifli itu membuat Rosmawati sang istri mengalami 15 luka bacokan.

Lalu usai melakukan pembunuhan, pelaku sendiri pun berniat mencoba bunuh diri dengan cara minum racun rumput. Sedang racun dalam perut pelaku tak juga kunjung menunjukkan reaksi, hingga membuat pelaku kemudian mengambil keputusan untuk menyerahkan dirinya dengan mendatangi Polsek Indrapura.

Dan sesampainya di Polsek Indrapura, dikala itu pula racun mulai bereaksi dan seketika pelaku muntah-muntah. Melihat kondisi pelaku seperti itu, membuat beberapa personil Polsek tersebut melarikan pelaku ke Klinik Oloan Indrapura guna penanganan medis.

Sesudah dinyatakan sehat kemudian Pelaku pun dibawa kembali oleh petugas ke Mapolsek Indrapura untuk menjalani pemeriksaan lebih lanjut, dan kepada petugas diakui Pelaku bahwa selama ini ia pergi merantau ke daerah Dumai Provinsi Riau.

“Sudah 10 hari saya pulang kampung di desa Aras, tapi sejak saya sampai di kampung, ternyata istri saya pergi ke Medan. Katanya ikut pelatihan selama 1 minggu, setelah istri saya pulang dari Medan, saya bermaksud meminta jatah hubungan suami istri. Dan korban menolak sampai kami pun bertengkar, sebetulnya saya sempat reda dan coba menenangkan diri dengan tidur. Tapi dia (korban -red) ngomel terus sambil bilang ‘udah tua kau’, itu yang bikin saya sakit hati”, kata pelaku beralasan.

Secara terpisah, salah seorang keluarga pelaku membenarkan perihal awal keributan yang terjadi antara Zulkifli dengan Rosmawati pada waktu dini hari sebelum pembunuhan terjadi. “Katanya pelaku minta nafkah batin sama istrinya, tapi tidak diberikan oleh istrinya”, ujar seorang pria yang tidak mau menyebut namanya.

“Jam 12 malam atau sekitar pukul 24.00 WIB pertama kali kami dengar keduanya bertengkar, dan pelaku sempat diusir oleh pihak keluarga si istri. Namun setelah pertengkaran terlihat reda, pihak keluarga pun menyarankan agar pelaku tidur saja sambil coba menenangkan diri”, bilang pria itu.

Namun lagi-lagi si korban Rosmawati, masih saja tetap ngomel-ngomel seraya mengeluarkan kalimat yang diduga sangat membuat pelaku sakit hati. Disebutkan bahwa saat itu korban mengatai pelaku dengan kalimat “Sudah tua kau.., sadarlah…!!”

Maka setelah mendapat cacian itulah, menjadi penyebab terjadinya lagu pertengkaran antara pelaku dengan korban atau sekira pukul 02.00 WIB. Dan dengan spontan pelaku mengambil parang yg ada didalam tas kerjanya, dan secara membabi buta persis pada pukul 03.30 WIB, pelaku pun membacok korban hingga sebanyak 15 kali.

Sedangkan terkait kasus ini, Kapolsek Indrapura AKP. D Habeahan pun sampai berita ini dirilis belum juga menjawab konfirmasi yang dikirimkan melalui handphone nya. Sementara itu Danramil 02/Air Putih Kapten Inf JR Sinaga pun mengaku, telah melakukan koordinasi dengan pihak yang paling berwenang menangani kasus ini.

“Kasusnya sudah dan sedang ditangani oleh pihak Kepolisian Polsek Indrapura maupun Polres Batubara”, bilang Kapten JR Sinaga dengan singkat. (BPS)

5 Comments

5 Comments

  1. g

    Mei 11, 2019 at 3:25 am

    Have you ever considered about including a little bit more than just
    your articles? I mean, what you say is valuable and all.
    However imagine if you added some great pictures or video clips to give your posts more, “pop”!
    Your content is excellent but with pics and
    videos, this blog could undeniably be one of the best in its niche.
    Good blog!

  2. g

    Mei 11, 2019 at 6:35 pm

    Nice blog here! Also your website loads up fast!
    What host are you using? Can I get your affiliate link to your host?
    I wish my site loaded up as fast as yours lol

  3. g

    Mei 12, 2019 at 1:02 am

    If you wish for to increase your knowledge only keep visiting this website and be updated with the latest information posted here.

  4. g

    Mei 13, 2019 at 9:08 am

    WOW just what I was searching for. Came here by searching
    for batu bara

  5. g

    Mei 14, 2019 at 12:48 am

    Hello, i feel that i saw you visited my web site so i came to return the want?.I am attempting to in finding issues to improve
    my website!I guess its adequate to use a few of your ideas!!

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top